Literasi Keagamaan Yang Terabaikan

Oleh : Syfa Fauziah

      Al-Quran surat al-Alaq ayat pertama memiliki pesan berharga tentang betapa pentingnya dunia literasi bagi kemajuan peradaban bangsa. Berpaling dari kisah-kisah di masa lalu, maka Islam bisa berkembang pesat disebabkan karena dunia literasi dibagun sedari dini. Bahkan, sebelum pesan-pesan lain yang berhubungan dengan keimanan dan pembangunan moralitas disampaikan, pesan membaca dan menulis sudah digemakan pada awal wahyu diturunkan. Potret demikian tentu mengisyaratkan tentang betapa pentingnya telaah membaca dan menulis yang mesti harus disegerakan.

      Berpijak pada realitas demikian, Filusuf Francois Marie Arouet juga pernah mengatakan, bahwa semakin aku banyak membaca, maka semakin aku banyak berpikir; semakin aku banyak belajar, maka semakin aku sadar bahwa aku tak mengetahui apa-apa. Mengacu pada apa yang dikatakan Voltaire tadi, maka secara seksama menujukkan bahwa membaca adalah jalan untuk membuka gerbang pengetahuan. Sejalan dengan itu, Abdurrahman bin Nashir As-Sadi, dalam tafsirnya juga menyatakan bahwa Allah akan memberikan derajat yang tinggi bagi orang-orang yang berilmu. Maka Islam sangat memuliakan ilmu, para ahli ilmu dan proses penyebaran ilmu. Karya tulis yang dihasilkan oleh para ulama adalah bukti dari kedalaman ilmu mereka. 

Di era modern seperti saat ini, Islam belum menemukan titik terang untuk memajukan peradabannya kembali. Bahkan, dengan melihat kondisi yang terjadi saat ini, besar kemungkinan tidak ada harapan kejayaan itu terwujud kembali. Hal ini disebabkan karena masyarakat di seluruh dunia khususya umat Islam memanfaatkan segala kemajuan teknologi bukan untuk membesarkan Agama, akan tetapi justru malah terlena dengan kepraktisan yang dimiliki.

Apalagi di era digital seperti saat ini, kemudahan mendapakan informasi juga berimplikasi besar terhadap pola pembelajaran umat Islam secara keseluruhan. Mungkin, kenyataan ini semakna dengan fenomena masyarakat perkotaan di tahun 2001 sebagaimana yang ditulis oleh Kuntowijoyo. Pada saat itu, Kuntowijoyo menyebut fenomena demikian dengan istilah “Muslim Tanpa Masjid”. Fenomena demikian diwujudkan karena terdapat masyarakat perkotaan yang ingin belajar ilmu agama, tetapi tidak sempat untuk mempelajari ilmu demikian. Mereka tidak belajar ilmu agama secara konvensional sebagaimana yang digemakan melalui surau, pondok pesantren, madrasah diniyah, pergurun tinggi Islam, dan tempat-tempat lain yang senafas dengan hal tersebut.

Akan tetapi, mereka belajar ilmu agama lewat media sosial yang serba selintas dan tergesa-gesa. Mereka hanya mengikuti tokoh-tokoh agama lewat kajian-kajian yang hanya terforsir di media-media sosial. Sehingga mereka tidak mempelajarinya secara kaffah, namun hanya selintas memahami status-status yang diupdate tokoh agama tersebut. Fenomena tersebut ada saat ini mulai muncul ke permukaan, sehingga kebanyakan masyarakat belajar keagamaan melalui jalan-jalan demikian. 

Memang tidak semua kemajuan teknologi itu negatif, tetapi itu semua sangat berpengaruh terhadap literasi muslim yang makin menurun. Tidak sedikit umat muslim lebih kenal oppa-oppa korea dibanding para ilmuan muslim yang berkelas. Mirisnya lagi banyak masyarakat ketika menerima dalil-dalil di internet mereka setuju-setuju saja, tanpa mencari tahu seluk beluk atau asbabul nuzul dan asbabul wurud tentang sesuatu yang diterimanya. 

Terlepas dari konteks demikian, kemajuan teknologi tanpa disadari menyebabkan nilai budaya terkikis dengan berpikir secara instan menjangkiti kebanyakan umat muslim. Berangkat dari kenyataan  itulah,  kemajuan umat Islam di era millenial tidak bisa dijelmakan secara seksama. Memang tidak bisa dimungkiri, kecanggihan teknolgi telah menjalar ke sendi-sendi kehidupan. Akan tetapi, pengajaran Islam sedikit banyak telah meninggalkan budaya sanad yang menjadi identitas budaya literasi umat Islam. Oleh karena itulah, budaya literasi yang telah mengalami pergeseran ke ranah digital tersebut  menyebabkan budaya konsumsi keilmuan mengaami reduksi yang berkelindan. 

      Naasnya lagi, banyak masyarakat yang memahami makna literasi hanya sekedar membaca saja. Padahal, pendidikan literasi dalam Islam dimulai dari pemuliaan Islam terhadap ilmu dan upaya untuk menyebarkannya. Karena Rasulullah pun telah mencontohkannya, baik dari turunnya surat Al-Alaq ayat 1-5, dakwahnya secara sembunyi-sembunyi, sampai terang-terangan sebagai jalan untuk menyebarluaskan pemahaman literasi yang didasari dengan sistem yang memadai. Sistem pembelajaran yang diajarkan Islam, yaitu mengenai pemahaman terhadap ilmu dan teks secara benar, sehingga bisa memahami dan menguasai ilmu tersebut. 

      Setelah menguasai suatu ilmu maka langkah selanjutnya adalah menguasai metodologi penulisan. Ini merupakan modal penting yang harus bisa dimiliki oleh umat Islam yang berjiwa militan dan ini pula yang membedakan dengan cara penulisan selain Islam. Hanya penulis yang ahli dalam bidangnya serta memahami ilmunya dan berhak untuk menuliskan gagasannya. Rasulullah telah menyinggung tentang perkara ini "Apabila perkara (urusan) diserahkan kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah kiamat." (HR. Bukhari).
 
      Dengan demikian, menjadi PR besar bagi ummat muslim untuk memperbanyak literasi ke-Islam-an kemudian menjadikan tulisan yang mampu mencerdaskan dan mencerahkan orang. Sudah saatnya umat muslim bangun dari keterpurukan berpikir dan berkaca pada sejarah kejayaan muslim dulu agar menerapkan tradisi literasi keislaman dalam kehidupan sehari-hari.  Wallahu Alamu Bii Al-Shawaab.

Penulis merupakan mahasiswi semester 5.
Instagram : @Sfauziah06_


Name

Al-Quran,2,Artikel,16,Bedah Buku,1,Cara Kirim Tulisan Ke Web HMJ IQTAF Senja Cirebon,1,esai,1,Fiksi,5,Fiksi Lainnya,1,fkmthi,7,iaincirebon,13,iat,14,iqtaf,12,Kajian,3,Kelas Jurnalistik,2,Kewirausahaan,1,Kominfo,2,Minat Bakat,1,News,59,Nonfiksi,14,PAO,1,Pengabdian Masyarakat,1,Profil Jurusan Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir IAIN Syekh Nurjati Cirebon,1,Puisi,1,raker,2,tafsirhadis,11,Webinar,10,
ltr
item
HMJ IQTAF | Platform Digital HMJ IQTAF Syekh Nurjati Cirebon: Literasi Keagamaan Yang Terabaikan
Literasi Keagamaan Yang Terabaikan
Literasi Keagamaan Yang Terabaikan. Oleh Syfa Fauziah Mahasiswi semester 5 Jurusan Ilmu Al-Qur'an dan Tafsir
https://1.bp.blogspot.com/-8Jy1GGA-bMc/YPOO7ZRRadI/AAAAAAAAAj4/6fcFrZP4ZXowgGKbnKWH1upgtagCuIk2gCLcBGAsYHQ/s320/IMG-20210718-WA0000.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-8Jy1GGA-bMc/YPOO7ZRRadI/AAAAAAAAAj4/6fcFrZP4ZXowgGKbnKWH1upgtagCuIk2gCLcBGAsYHQ/s72-c/IMG-20210718-WA0000.jpg
HMJ IQTAF | Platform Digital HMJ IQTAF Syekh Nurjati Cirebon
https://www.hmjiqtafsenja.com/2021/07/literasi-keagamaan-yang-terabaikan.html
https://www.hmjiqtafsenja.com/
https://www.hmjiqtafsenja.com/
https://www.hmjiqtafsenja.com/2021/07/literasi-keagamaan-yang-terabaikan.html
true
7562635208007576303
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All DIREKOMENDASIKAN UNTUK ANDA LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy